Misi Klandestin Paling Rahasia Menerbangkan Pesawat Tempur Israel Ke Indonesia (Bag.2)


Kisah Sebelumya Bagian 1

INDOSEJATI.com - Perasaannya mulai tenang saat tiba di ruang bawah tanah, sebab terdapat sejumlah perwira BIA yang terlibat dalam operasi Alpha dan menunggu mereka di sana. Dari keterangan para perwira itu, Djoko baru menyadari bahwa penangkapan itu adalah kamuflase, untuk memudahkan mereka keluar dengan cepat tanpa diketahui banyak orang.

Setelah diberikan briefing singkat, seluruh barang bawaan mereka kembali digeledah. Seluruh barang berbau Indonesia disita, bahkan mereka diajari untuk berbicara bahasa Ibrani sebelum dibawa ke sebuah hotel.

Keesokan harinya, Djoko diangkut dengan mobil van menuju Kota Eliat yang berada di selatan Israel. Untuk mencapainya, mereka harus menyusuri Laut Mati, padang pasir dan melalui beberapa pos jaga selama dua hari sebelum tiba di sebuah pangkalan tempur besar. Pangkalan ini tidak memiliki nama pasti, dan bisa berubah kapan saja.

Sesuai kesepakatan bersama, Djoko dan rekannya menyebut tempat ini dengan 'Arizona', karena dalam skenario awal mereka disebutkan akan berlatih terbang di Amerika. Latihan pun berlangsung selama enam bulan, mulai dari ground school hingga bina terbang, agar mampu mengendalikan pesawat A-4 Skyhawk. Latihan terbang diawali dengan general flying sebanyak dua jam, ditemani instruktur Israel.

Selama di Eliat, walau terjadi berbagai macam masalah, namun tidak sampai mengganggu kelancaran latihan. Masalah utama tentunya bahasa, sebab tidak semua penerbang Israeli Air Force (IAF) bisa berbahasa Inggris, sedangkan Djoko dan rekannya tidak diajari berbahasa Ibrani secara detail. Bahkan pengawasan dilakukan secara ketat, sehingga setiap penerbangan selalu dikawal sebuah pesawat tempur.

Latihan ini berakhir pada 20 Mei 1980, sebagai mana biasa keberhasilan seorang penerbang setelah menjalani pendidikannya, mereka menerima ijazah dan brevet dari Israel Air Force (IAF). Namun, kebanggaan tak berlangsung lama, karena brevet dan ijazah langsung dibakar di depan mata mereka oleh para perwira BIA yang bertindak sebagai perwira penghubung.

Mereka lantas dikumpulkan di depan mess dan barang-barang mereka disita lalu dibakar. Termasuk brevet, peta navigasi, catatan pelajaran selama di pangkalan ini. Mereka hanya berpesan, "tidak ada bekas atau bukti kalau kalian pernah ke sini. Maka hapalkan saja dikepala semua pelajaran yang pernah diperoleh!"

Selesai pendidikan, mereka langsung pulang ke Indonesia melainkan diterbangkan lebih dulu ke New York, AS. Tindakan ini dilakukan agar Djoko dan rekannya bisa melupakan kenangan tentang Israel. Tak hanya itu, uang saku pun diberikan dan jumlahnya cukup banyak bagi seorang berpangkat Letnan Satu.

Mereka juga dibelikan kamera Olympus F-1 lengkap dengan filmnya, dan wajib mengambil foto-foto dan mengirim surat atau kartu pos ke Indonesia untuk menguatkan alibi, mereka sedang menjalani pendidikan terbang di AS. Alhasil, setiap objek yang berbau tanda medan atau AS langsung dipakai sebagai latar foto mereka, tidak terkecuali pintu gerbang hotel, nama toko bahkan sampai tong sampah bila ada tulisan United State of America.

Selain ke New York, para penerbang juga diberikan program tur keliling AS selama dua minggu, mencoba tidur di sepuluh hotel yang berbeda dan mencoba semua sarana transportasi dari pesawat terbang hingga kapal. Di Yuma, Arizona, kami telah diskenariokan masuk latihan di pangkalan US Marine Corps (USMC), Yuma Air Station. Selama tiga hari, mereka dibekali dengan pengetahuan penerbangan A-4 USMC, area latihan dan mengenal instrukturnya.

Seperti sebelumnya, mereka juga wajib berfoto, seakan-akan baru diwisuda sebagai penerbang A-4, sekaligus menerima ijazah versi USMC. Ini sebagai penguat kamuflase intelijen, bahwa kami memang dididik di AS. Salah satu foto wajib adalah berfoto di depan pesawat-pesawat A-4 Skyhawk USMC.

Tanggal 4 Mei 1980, persis sehari sebelum pesawat C-5 Galaxy USAF mendarat di Lanud Iswahyudi Madiun yang mengangkut F-5 E/F Tiger II dan paket A-4 Skyhawk gelombang pertama, terdiri dua pesawat single seater dan dua double seater tiba di Tanjung Priok. Pesawat-pesawat tersebut diangkut dengan kapal laut langsung dari Israel, dibalut memakai plastik pembungkus berlabel F-5. Gelombang demi gelombang pesawat A-4 datang ke Indonesia setiap lima minggu, lalu semuanya lengkap sekitar bulan September 1980.

Ketika kembali ke pangkalannya di Madiun, Djoko menghadap atasannya dan memberikan bukti bahwa mereka berlatih di Akademi AU di Colorado, AS. Melihat foto-foto itu, atasannya lantas berkata, "Saya kira tadinya kamu belajar A-4 di Israel, enggak tahunya malah di Amerika. Kalau begitu isu tersebut enggak benar ya?"

Operasi ini tak pernah tercatat secara resmi. Dalam buku pengabdian TNI AU dituliskan jika pesawat tersebut dibeli di AS.(*)



Sumber: Merdeka.com

Postingan terkait: